Contoh Naskah Drama Komedi Lucu 5 Orang

14:29
Contoh Naskah Drama Komedi Lucu 5 Orang


Naskah Drama Komedi Lucu 5 Orang - Drama adalah suatu pementasan yang menampilkan beberapa adegan yang di mainkan oleh beberapa pemain, baik itu pemain antagonis ( Jahat ), protagonis ( Baik ), dan tirta gonis ( Pelerai antata Protagonis dan Antagonis ). Sedangkan Naskah drama adalah teks dari drama tersebut, jadi drama bukan drama bila belum di petaskan.

Drama memiliki 3 jenis. First Drama komedi, dari awal sampai akhir menampilkan kelucuan. 2 Drama tragedi, yaitu drama yang dari awal sampai akhir menampilkan banyak kesedihan. Yang terakhir mellow drama, yaitu drama yang dari awal sampai akhir manmpilkan banyak kelucuan dan kesedihan, jika diibaratkan drama komedi adalah susu, drama tragedi adalah kopi, berarti mellow drama adalah kopi susu.

Selain pemain yang bergelut di dalam drama ada juga narator yang membacakam atau menyampaikan prolog ( Pembuka ), pergantian babak, dan epolig ( Penutup ).

Drama yang memenuhi standar giji minimal memiliki 3 babak, tapi sayangnya dalam naskah drama Saya kali ini Saya hanya akan memberikan 1 babak saja supaya lebih singkat. Ngomong-ngomong Saya mendapatkan naskah drama ini dari suatu tayangan di tv, tapi Saya mengubahnya seperlunya. Baiklah Saya rasa dicukupkan sekian basa-basinya langsung saja berikut naskah dramanya.


Preman Negeri Sampah

            Terdapat suatu negeri yang terdiri dari 10% oksigen dan 80 % sampah, juga 10% bahan lainnya, negeri itu dikenal dengan sebutan negeri sampah. Sampah mendonimasi sebagian besar negeri itu, jalan terhias sampah, bukit dari sampah, dan minuman dari air. Karena keadaanya yang sangat amat teramat mengenaskan, alhasil banyak orang yang menganggur disana. Pada suatu ketika, terdapat 2 ekor preman yang bernama Jeremy dan Joko yang sedang dilanda masalah. Apa masalahnya dan apa yang akan mereka lakukan? Kita langsung saja ke KTP!
Jeremy : “Jok, udah 1 minggu kita ga dapet penghasilan nih,”
Joko     :”Kita nyari kerjaan sampingan gimana?”
Jeremy :”Boleh juga tuh. Apaan kerja sampinganya?”
Joko     :”Kita udahan dulu jadi preman, kita cari pekerjaan yang lebih mulia, yang lebih barokah, yang bisa ngebahagiain orang tua, kita jadi tukang palak aja gimana?”
Jeremy :”Ya, sama aja,”
Joko     :”Jadi pencuri,”
Jeremy :”Sama aja,”
Joko     :”Jadi penculik?”
Jeremy :”Nah, itu baru pekerjaan laki sejati,”
Joko     :”Oke. Korban pertama, lu yang cari,”
Jeremy :”Sip. Bisa diatur, nomi piro,”
Joko     :”Kan nanti kita dapet duit,”
Jeremy :”Okeh,” (pergi)


            Setelah 1 jam 42 menit 1,867 detik. Akhirnya Jeremy datang kembali.
Joko     :”Lho, kok datang sendiri?”
Jeremy :”Gue gagal, hampir aja digebukin,”
Joko     :”Kenapa bisa gagal?”
Jeremy :”Tdi gue udah ngebidiknih. Wah kayaknya ini anak orang kayaknih, tapi dia sama bapaknya, jadi gue tunggu sampai bapaknya pergi’kan. Gue udah nunggu lamaaaa banget. Akhirnya gue samperin tuh bapak-bapak. Terus gue bilang ‘Pak, boleh ga minggir sebentar, saya mau colik anak bapak’ gue udah bilang baik-baik malah mau dipukul!”
Joko     :”Ya, iyalah. Lu jangan bilang mau nyulik dong,”
Jeremy :”Ya mending gue terus teranglah, daripada gue pura-pura jadi orang baik kayak orang digedung-gedung gede itu,”
Joko     :”Tapi kenapa ga langsung culik aja, langsung bet culik, udah selesai,”
Jeremy :”Tadi gue udah kayak gitu, eh malah bapaknya yang keambil,”
Joko     :”Ada-ada aja, udah pergi cari mangsa lagi,”
Jeremy :”Oke,”

            Beberapa detik kemudian datanglah orang lewat, setelah itu barulah Jeremy datang dengan seorang perempuan yang dibilang cantik ga, dibilang jelek iya *plak. Maksudnya cantik banget.
Jeremy :”Ini bro,”
Joko     :”Bagus. Siapa namanya?”
Susanti :”Susanti om,”
Jeremy :”Jangan panggil om, panggil aja mba, maksudnya mas,”
Joko     :"Kamu anak orang kayak’kan?”
Susanti :”Lho kok tahu?”
Joko     :”Keliatan dari lantainya. Nomor-nomor,”
Susanti :”Nomor apa?”
Joko     :”Nomor sepatu, ya nomor telepone bapak kamu’lah. Jer, jer, siap-siap nelpon”
Jeremy :”Oke,” (ngambil hp)
Susanti :”08123456789,”
Jeremy :”Wih, nomornya nomor ganteng. Oke,” (menempelkan hp di telinga)
Jeremy :”Halo assalammu’alaikum. Passwordnya?”
Joko     :”Ga pake password otak udang rebus. Sini sama gue,” (ngambil hp)
Joko     :”Ini cara makenya gimana, ya?”
Jeremy :”Tinggal ngomong aja otak-otak,”
Joko     :”Halo! Benar ini dengan bapaknya Susanti? Bapak sehat pa? Jadi gini pak, kebetulan anak bapak kami sandra, dan kami minta tebusannya. Tebusanya ga besar, Cuma 500 juta aja kok pa,”
Jeremy :”Kegedean” (mukul punggung Joko)
Jeremy :”Nanti makenya gimana?”
Joko     :”Jadi berapanih?”
Jeremy :”Gue juga ga tahu. Kita tanya harga pasarannya aja gimana?”
Joko     :”Boleh juga tuh, harga pasarannya berapa neng?”
Susanti :”Kok nanya ke saya, tanya ke yang lain dong,”
Jeremy :”Pak pak pak. Sini sebentar pak,” (manggil satpam)
Satpam :”Ada apa mas?”
Jeremy :”Harga pasaran penculikan berapa ya pak? 500 juta dapet ga pak?”
Satpam :”Nah ininih! ini bahayanih, ini ga benernih, lu itu jangan sembarangan ngasih harga, jangan sampai menjatuhkan harga pasar. Lo pikirin, lu kesini pake duit, makan pake duit, nelpon pake duit, belom lagi keluarga lu dirumah ngurusnya pake duit, sekarang ini harga-harga semuanya naik, keculi penghasilan rakyat. Coba sebutin tadi harganya berapa?”
Joko     :”500 juta,”
Satpam :”Beeeuuh. Gocap aja cukup. Lu pikirin, kalo lo ketangkep terus digebukin nambah lagi biaya rumah sakit. Orang-orang di gedung itu kerjanya cuma nanda tangan sama tidur aja gajinya gede,”
Joko     :”Okelah. Makasih pak,”
Satpam :”Semoga sukses, ya,” (salaman) (pergi)
Joko     :”Jadi harganya gocap pak,”
Susanti :”Yaelah, masa harga gue gocap, naikin dikit dong,”
Joko     :”Ini udah harga mati,”
Susanti :”200 juta aja gimana,”
Jeremy :’Boleh juga’tuh,”
Joko     :”Terus buat apa kita nanya ke orang tadi? Tapi ga papalah. 200 jutanih, dil ya pak? Oke,”
Jeremy :”Gimana?”
Joko     :”Tinggal nunggu hasil,”
Jeremy :”Tapi, itu orang punya duit sampe 200 juta ga yah? Ntar dia minjem dulu, terus jadi lama kita nunggunya,”
Joko     :”Bener juga’sih, tapi udah terlanjut, jadi gapapalah,”

            Setelah 1,57 detik menunggu, akhirnya ayah Susanti pun datang dengan sejumlah uang.
Bapak  :”Nih!” (ngasih uang”
Joko     :”Eits! Bentar dulu pak, bapak dapet uang ini dari mana? Masa cepet banget dapet uangnya. Jangan-jangan bapak koruptor ya. Jangan-jangan ini uang haramnih, maaf pak, uang haram kami ga nerima,”
Bapak  :”Enak aja uang haram! saya dapat uang ini dari sampah!”
Jeremy :”Lho, kok bisa?”
Bapak  :”Ya saya daur ulang sampah, lalu jual, dapet uang deh,”
Jeremy :”Kalo sampah masyarakat bisa didaur ulang pak?”
Bapak  :”Bisa dong,”
Jeremy :”Kalau wajah saja?”
Bapak  :”Itu sudah permanen, ga bisa diubah,”
Joko     :”Berarti beloh dong kami kerja di tempat bapak?”
Bapak  :”Kalian jadi preman gara-gara ga ada lapangan kerjakan? Kalo gitu mulai sekarang kalian kerja sama saya,”
Joko     :”Siap pak,”


            Akhirnya Jeremy dan Joko bekerja dengan bapak Susanti. Sampah menjadi berkurang, begitu juga dengan sampah masyarakat.

- TAMAT -

Butuh REFERENSI atau hiburan atau mau lihat naskah drama yang lainnya? Klik -> KUMPULAN NASKAH DRAMA KOMEDI

Baiklah saya rasa dicukupkan sekian artikel saya kali ini. BTW saya membuka lowongan bagi yang ingin kasih komentar, kritik, atau sekedar ucapan terimakasih atau pun numpang promo. Silahkan komentar.

Mencoba bertahan hidup di dunia yang tenggelam dalam lumpur ini ...

Artikel Terkait

Previous
Next Post »