Cerita Komedi Lucu Terbaru 2016 Teruji Lucu

14:35
Cerita Lucu Terbaru 2016 Teruji Lucu


Cerita Lucu Terbaru 2016 - cerpen (cerita pendek) adalah salah satu bentuk sastra. Seperti tujuan cerita lainnya, tujuan cerpen adalah untuk menghibur pembacanya, apalagi kalau cerita itu adalah cerita humor yang bisa bikin kamu sakit perut dan meneteskan air mata.

Oke, di bawah ini ada cerpen karya saya sendiri yang teruji lucu

Itung-itung Ngabuburit

Angin berhembus dengan lembut sambil menyisiri debu di taman. Matahari sedang sangat bersemangat sore ini. Di sebuah taman yang entah ada atau tidak, hiduplah 3 orang remaja yang bernama Joni, Jimmy, dan Ucup. Mereka sedang mengalami masalah yang sering melanda di bulan ramadan, yaitu masalah kelaparan.
“ Aku lapar “ Keluh Jimmy
“ Aku bahkan lapar dengan ekstrak bosan, “ Balas Joni
“ Bosan ya ... Bosan ... Bagaimana kalau kita bermain kejar-kejaran, “ Saran Ucup
“ Tidak. Itu permainan yang kekanak-kanakan, “ Tolak Jimmy
“ Bagaimana kalau kita bermain lompat tali?, “ Saran Joni
“ Itu sama saja, “ Tolak Jimmy
“ Petak umpet, “ Saran Joni
“ Itu baru permainan laki remaja, “ Ucap Jimmy setuju
“ Bukankah bermain petak umpet sama kekanak-kanakannya dengan bermain kejar-kejaran atau lompat tali ... “ Ucap Ucup
“ Berisik!, “ Bentak Jimmy sambil memukul Joni
“ Kenapa Aku yang di pukul?, “ Tanya Joni marah
“ Kau transferkan saja pukulannya ke Ucup, “ Ucap Jimmy
“ Baik, “ Ucap Joni sambil memukul Ucup
“ Ini, “ Ucap Jimmy sambil memukul Joni pelan
“ Kenapa Kau memukulku pelan?, “ Tanya Joni heran
“ Itu biaya adminnya, “ Jawab Jimmy datar
“ Kalian itu sungguh egois. Aku tidak mau ikut bermain, “ Ucap Ucup kesal
“ Ucup ... Sebenarnya Aku ... Tidak peduli, “ Balas Jimmy
“ Ayo kita main. Itung-itung ngabuburit, “ Ucap Joni
“ Tunggu dulu. Setelah dipikir-pikir, Aku akan ikut bermain, “ Ucap Ucup berubah pikiran
“ Baiklah, tapi Kau tidak boleh egois, “ Ucap Jimmy dingin
“ Yang egois itu kalian. “ Balas Ucup

Akhirnya mereka bersiap untuk melakukan hompimpah untuk menentukan siapa yang jaga. Ketegangan menyelimuti taman itu. Mereka saling menatap tajam satu sama lain. “ Hompimpah alaihum gambreng “ Ucap mereka serempak sambil melakukan hompimpah. Akhirnya hasil hompimpah yang sengit ini dapat terlihat. Mereka semua sama-sama membalikan tangannya.
“ Ucup Kau yang jaga, “ Ucap Jimmy mendadak
“ Tunggu dulu, kalian membalikan tangan sepertiku, “ Sangga Ucup
“ Tapi Kau berbeda, “ Balas Jimmy
“ Kenapa?, “ Tanya Ucup
“ Kau memakai jam tangan sedangkan kami tidak, “ Jawab Jimmy
“ Mana ada hal yang seperti itu “ Sangga Ucup
“ Sudah kubilang jangan egois, “ Balas Jimmy dingin
“ Ayo kita mulai, “ Ajak Joni
“ Baiklah, “ Ucap Ucup mengalah
“ Tungggu dulu, sebelum Kau menghitung Aku akan menyampaikan beberapa aturan mainnya. Yang pertama, tidak boleh ada yang pergi ke rumahnya, ke-2 Kau harus menghitung sampai 50, tanpa melompati urutan angkat, terakhir, Kau tidak boleh mengintip, “ Jelas Joni
“ Iya-iya, Aku sudah tahu semua hal itu. “ Ucap Ucup

Ucup menutup matanya sambil menghadap ke sebuah pohon besar. Ucup memulai hitungan pertamanya, dan teman-temannya langsung tancap gas. Ucup terus mengabsen angka dari 1 sampai 50. Setelah selesai mengabsen, Ucup berbalik dan mulai mencari teman-temannya. Ucup terus melangkahkan kakinya untuk teman-temannya. Setelah beberapa saat berjalan, akhirnya Ucup berhasil menemukan seorang penjual es kelapa muda. Ucup memutar matanya ke jam tangannya yang berkata bahwa sekarang sudah pukul 6 kurang. Akhirnya ucup menghampiri pedagang es kelapa itu untuk membeli 1 bungkus es kelapa.

Ucup kembali melangkahkan kakinya untuk mencari teman-temannya, tapi batang hidung mereka tidak terlihat sedikitpun. Tanpa sengaja Ucup lewat di depan rumahnya. Akhirnya Ucup memutuskan singgah di rumahnya sebentar untuk menghilangkan rasa lelah.
“ Tuh’kan. Sudahku kira Kau akan pergi ke rumahmu. Untung saja kami berjaga disini “ Ucap Jimmy yang berada di halaman rumah Ucup bersama Joni
“ Kalian melarangku pergi ke rumahku, tapi kalian berada disini. Mana mungkin Aku bisa menemukan kalian kalau begitu, “ Ucap Ucup kesal
“ Ada apa dengannya?. Apa kepalanya terbentur?, “ Tanya Joni heran
“ Tidak, masih belum. “ Jawab Jimmy dengan wajah datar

Tiba-tiba telinga Ucup yang super peka mendengar sesuatu yang tidak asing lagi di telinganya.
“ Ini, suara adzan “ Gumam Ucup dalam hati. Ucup langsung berdo’a dan menyambar es kelapa muda yang tadi Dia beli
“ Assalammu’alaikum “ Ucap Jimmy sambil mengambil handphonenya, ternyata itu suara handphone Jimmy dan bukan suara adzan. Sontak hal itu membuat Ucup tertegun.
“ Jadi Kamu gak puasa lagi. Harusnya Kamu itu malu sama teman-teman Kamu yang lagi puasa, “ Ucap Ayah Ucup sambil keluar dari rumah dan menghampiri Ucup
“ Dasar anak tak tahu diuntung!, “ Bentak ayah ucup sambil melayangkan memukul ke kepala Ucup
“ Nah, sekarang kepalanya sudah terbentur, “ Ucap Jimmy kepada Joni
“ Ini hanya salah paham pak. Tanya saja ke Jimmy dan Joni, “ Ucap Ucup
“ Iya pak. Sebenarnya kami sudah melarang, tapi Ucup tetap saja nekat melakukan aksi bejadnya itu, kami sebagai teman turut prihatin, “ Ucap Jimmy tanpa beban
“ Sekarang Kamu ikut bapak, “ Ucap ayah Ucup sambil menjewer Ucup dan menyeratnya masuk ke rumah
“ Selamat tinggil Ucup. Semoga Kau tenan di alam sana. Mengheningkan cipta, mulai, “ Ucap Jimmy sambil menundukan kepada dan mengheningkan cipta bersama Joni selama beberapa saat.
Joni mengangkat kepalanya bersama Jimmy. Kemudian Joni bertanya “ Sekarang bagaimana?, “
“ Kita pulang saja, “ Jawab Jimmy sambil melangkahkan kakinya dengan Joni yang mengikutinya dari belakang
“ Hm?. Suara adzan, “ Ucap Jimmy pelan
“ Kau benar juga, “ Balas Joni sambil mengambil roti di sakunya kemudian berdo’a dan melahap rotinya
“ Sepertinya itu suara handphoneku, “ Ucap Jimmy dengan wajah polosnya
“ Buset!, “ Ucap Joni terkejut
“ Hey, Kau mempermainkanku?, “ Tanya Joni kesal
“ Tidak juga, “ Balas Jimmy datar
“ Lalu kenapa Kau menggunakan ringthone suara adzan?, “
“ Telephone’kan panggilan, dan adzan juga panggilan, jadi kalau ada panggilan pake suara ... “
“ Adzan, “
“ Nah. Itu sudah tahu “
Beberapa menit berjalan kemudian

Rumah Jimmy dan Joni terbilang masih jauh dan suara adzan masih belum terdengar. Akhirnya Jimmy dan Joni memutuskan untuk ...
 “ Bagaimana kalau kita berbuka saja “ Saran Joni
Jimmy tiba-tiba mengambil ponselnya. Kemudian berkata “ Itu ide yang bagus. Tadi Aku lihat lampu di jalan itu mati, sepertinya listrik padam dan suara adzan tidak sampai ke telinga kita. Sepertinya adzan sudah berkumandang sejak kita baru keluar dari rumah Ucup, karena tidak ada panggilan masuk di ponselku, “
“ Kenapa Kau tidak mengatakannya dari tadi! “ Bentak Ucup sambil melayangkan pukulannya ke Jimmy.

Akhirnya Jimmy dan Joni mendapatkan balasan dari perbuatannya yang membuat Ucup harus berhadapan dengan orang tuanya. Orang tua Ucup bahkan mengoceh dengan kecepatan 140 kilometer per jam atau setara dengan kecepatan angin topan.

- Tamat -

Baca juga cerita menarik lainnya di -> Cerita Menarik

Mencoba bertahan hidup di dunia yang tenggelam dalam lumpur ini ...

Artikel Terkait

Previous
Next Post »